728x90 AdSpace

  • Info Terbaru

    Monday, 3 March 2014

    Menjadi Anggota DPR mengabdi Apa karena GAJI


    Sudah menjadi informasi umum bahwa anggota DPR berpendapatan(GAJI) terbesar ke 4 sedunia, Banyak yang menginginkan menjadi anggota DPR RI tersebut dari kalangan artis,kalangan politis,kalangan budayawan,kalangan entertaimen,dll

    Lalu apakah sesungguhnya yang ingin dituju ..???

    Berdasarkan Surat Edaran Setjen DPRRI No.KU.00/9414/DPR RI/XII/2010 tentang Gaji Pokok dan Tunjangan Anggota DPR RI, total penghasilan (take home pay), yang dibawa pulang seorang Anggota DPR-RI, yang merangkap sebagai Ketua Alat Kelengkapan adalah Rp 54,9 juta. Sedangkan penghasilan untuk seorang Anggota DPR-RI, yang merangkap sebagai Anggota Alat Kelengkapan adalah Rp 51,5 juta.

    Sebagai bahan perbandingan, seorang Anggota DPR-RI periode 2004-2009 menerima gaji bulanan sebesar Rp 46,10 juta. Namun, masih ditambah dengan biaya tunjangan, biaya reses, dan gaji ke-13. Sehingga, setiap anggota DPR RI, diperkirakan dapat membawa pulang penghasilan mencapai Rp 1 miliar pertahun.

    Berikut Rincian Gaji anggota DPR RI :  

    Rutin perbulan meliputi :
    Gaji pokok: Rp 15.510.000
    Tunjangan Listrik: Rp 5.496.000
    Tunjangan Aspirasi: Rp 7.200.000
    Tunjangan kehormatan: Rp 3.150.000
    Tunjangan Komunikasi: Rp 12.000.000
    Tunjangan Pengawasan: Rp 2.100.000
    Total: Rp 46.100.000/bulan
    Total per tahun: Rp 554.000.000
    Masing-masing anggota DPR mendapatkan gaji yang sama. Sedangkan penerimaan non-bulanan atau non-rutin, dimulai dari penerimaan gaji ke-13 pada Juni, dengan rincian sebagai berikut:
    Gaji ke-13: Rp 16.400.000
    Dana penyerapan (reses): Rp31.500.000
    Dalam satu tahun sidang, ada empat kali reses, jika ditotal selama pertahun dapat diperoleh angka sekitar Rp 118.000.000 dalam satu tahun. Sementara penghasilan yang bersifat sewaktu-waktu yaitu dana insentif (tambahan) dari pembahasan Rancangan Undang Undang dan honor melalui uji kelayakan dan kepatutan (fit and proper test) sebesar Rp 5.000.000 per kegiatan.
    Sedangkan untuk dana kebijakan insentif legislatif sebesar Rp 1.000.000 per RUU. Sehingga, secara keseluruhan, yang diterima seorang Anggota DPR-RI dalam setahun dapat mencapai hampir Rp 1 miliar.
    Pada data tahun 2006, jumlah dana pertahun, yang diterima anggota DPR-RI mencapai Rp 761.000.000, dan pada tahun 2007 mencapai Rp 787.100.000. Belum lagi fasilitas yang diterima oleh seorang Anggota DPR-RI.
    Berikut fasilitas, yang diterima Anggota DPR-RI, periode 2004-2009:
    A. Gaji pokok dan tunjangan
    1. Rp 4.200.000 per bulan
    2. Tunjangan
    a. Jabatan Rp 9.700.000 per bulan
    b. Uang paket Rp 2.000.000 per bulan
    c. Beras Rp 30.090 per jiwa per bulan
    d. Keluarga: suami/istri sebanyak 10% x Gaji Pokok Rp 420.000 per bulan. Anak sebanyak 25 x Gaji Pokok Rp 84.000 per jiwa per bulan
    e. Khusus PPH, Pasal 21 Rp 2.699.813
    B. Penerimaan lain-lain
    1. Tunjangan kehormatan Rp3.720.000 per bulan
    2. Komunikasi intensif Rp 4.140.000 per bulan
    3. Bantuan langganan listrik dan telepon Rp 4.000.000
    4. Pansus Rp 2.000.000 per undang- undang per paket
    5. Asisten anggota (1 orang Rp 2.250.000 per bulan)
    6. Fasilitas kredit mobil Rp 70.000.000 per orang per periode
    C. Biaya perjalanan
    1. Paket pulang pergi sesuai daerah tujuan masing-masing
    2. Uang harian:
    a. Daerah tingkat I Rp 500.000 per hari
    b. Derah tingkat II Rp 400.000 per hari
    3. Uang representasi:
    a. Daerah Tingkat I Rp 400.000
    b. Daerah Tingkat II Rp 300.000
    (Keterangan: lamanya perjalanan sesuai program kerja, dan sebanyak-banyaknya 7 hari per sepekan untuk kunjungan kerja per orangan, dan 5 hari untuk kunjungan kerja tim komisi per gabungan komisi)
    D. Rumah jabatan
    1. Anggaran pemeliharaan
    - RJA Kalibata, Jakarta Selatan Rp 3.000.000 per rumah per tahun
    - RJA Ulujami, Jakarta Barat Rp 5.000.000 per rumah per tahun
    2. Perlengkapan rumah lengkap
    E. Perawatan kesehatan uang duka dan biaya pemakaman
    1. Biaya pengobatan oleh PT Askes
    - Anggota DPR, suami/anak kandung/istri dan atau anak angkat dari anggota yang bersangkutan.
    - Jangkauan pelayanan nasional:
    Di provider di seluruh Indonesia yang ditunjuk termasuk provider ekslusif untuk rawat jalan dan rawat inap.
    2. Uang duka :
    - Wafat (3 bulan x gaji)
    - Tewas (6 bulan x gaji)
    3. Biaya pemakaman Rp 1.050.000 per orang
    F. Pensiunan
    1. Uang pensiun (60% x gaji pokok) Rp 2.520.000 per bulan
    2. Tunjangan beras Rp 30.090 per jiwa per bulan

    Setiap bulannya, seorang anggota DPR minimal mengantongi gaji Rp 51,5 juta. Ini adalah besaran take home pay anggota Dewan setiap bulannya.

    Surat Edaran Setjen DPR RI No KU.00/9414/DPR RI/XII/2010 menunjukkan struktur gaji anggota DPR yang terdiri atas gaji pokok dan tunjangan serta penerimaan lain-lain. Besaran gaji pokok dan tunjangan tersebut sama untuk semua anggota Dewan. Hanya saja, mereka yang memiliki jabatan sebagai pimpinan alat kelengkapan dewan (AKD) bisa membawa pulang gaji Rp 2-3 juta lebih banyak.

    Berikut ini adalah rincian gaji pokok dan tunjangan anggota Dewan:

    1. Gaji pokok Rp 4,2 juta

    2. Tunjangan istri Rp 420 ribu

    3. Tunjangan anak (2 anak) Rp 168 ribu

    4. Uang sidang/paket Rp 2 juta

    5. Tunjangan jabatan Rp 9,7 juta

    6. Tunjangan beras (4 jiwa) Rp 198 ribu

    7. Tunjangan PPH Pasal 21 Rp 1,729 juta

    Adapun jumlah gaji pokok dan tunjangan anggota Dewan sebenarnya mencapai Rp 18,415 juta. Namun, setelah dipotong pajak dan iuran wajib DPR sebesar 10 persen, anggota hanya berhak atas Rp 16,207 juta.

    Sementara itu, komponen penerimaan lain-lain anggota Dewan beragam sesuai dengan ada atau tidaknya jabatan seorang anggota pada alat kelengkapan Dewan. Untuk anggota biasa tanpa jabatan pimpinan alat kelengkapan Dewan rinciannya sebagai berikut:

    1. Tunjangan kehormatan Rp 3,720 juta

    2. Tunjangan komunikasi intensif Rp 14,140 juta

    3. Tunjangan peningkatan fungsi dan pengawasan anggaran Rp 3,5 juta

    4. Biaya penelitian dan pemantauan peningkatan fungsionalitas dan konstitusional Dewan Rp - (khusus ketua dan wakil ketua alat kelengkapan Dewan berhak atas Rp 500.000-Rp 600.000)

    5. Dukungan biaya bagi anggota komisi yang merangkap menjadi anggota badan/panitia anggaran Rp 1 juta

    6. Bantuan langganan listrik dan telepon Rp 5,5 juta

    7. Biaya penyerapan aspirasi masyarakat dalam rangka peningkatan kinerja komunikasi intensif Rp 8,5 juta.
    Dengan rincian demikian, anggota Dewan biasa bisa membawa pulang gaji Rp 51.567.200 setiap bulan. Anggota merangkap wakil ketua alat kelengkapan Dewan mampu memboyong Rp 53.647.200, sementara yang merangkap ketua alat kelengkapan Dewan bisa membawa pulang Rp 54.907.200.
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 comments:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Menjadi Anggota DPR mengabdi Apa karena GAJI Rating: 5 Reviewed By: Catatan Habriah

    Galeri Aktivitas Saya 2013 - 2015